Chord Kunci Gitar Janjiki Tu Ho Nirwana Trio Lirik Lagu

                           
           

Janjiki Tu Ho Nirwana Trio

Chord Kunci Gitar Janjiki Tu Ho Nirwana Trio Lirik Lagu

cinta hian do au tuho Pos ma roham tu au holong do rohangku

Dapatkan Chord kunci gitar lainnya di www.iwanrj.com.

Selain Lirik Lagu Janjiki Tu Ho Nirwana Trio,anda juga bisa mencari chord kunci gitar dan lirik lagu lain disini.

Title: Janjiki Tu Ho
Artist: Nirwana Trio

G                 Bm
sayang hian do au tuho
Am                 D
cinta hian do au tuho
C         G              A                D
ra diroham ito dang sayang au tu ho
G      D     C       D
jujur ma au cinta do au
G      D        C      D       G
sayang do au holong do rohangku tu ho

G                       Bm
molo tung na hurang malo au
Am                    D
manubut na dirohami
C    G           A             D
unang ma bahen ito muruk ni rohami
G          D          C           D
anju ma au dihahuranganki
G        D     C      D      G
boan ma au ditangiang mi pos roham
Em       Bm
Tangkas do diboto ho
C      D        G
godang do hahuranganki
Em       Bm
unang ma sai paksa au
C       A        D
ingkon songon na dirohami
D
hasian.....
G       C      D
Pos ma roham tu au
G     C     D    C     D
holong do rohangku tu ho
G        C        D
marsogot manang haduan
F        C       D
nalao sonang do ho dilambungki
G
janjiku tu ho

Berikut elemen-elemen yang membentuk struktur (kerangka) lagu (dalam musik populer modern): Intro/Introduction. Intro adalah awal dari sebuah lagu yang merupakan pengantar lagu tersebut. Verse adalah pengantar sebuah lagu sebelum lagu masuk ke bagian Chorus, bisa juga disebut bait. Bridge ini biasanya dipakai untuk menjembatani antara bagian-bagian lagu. Misalnya menjembatani antara Chorus dengan Verse atau sebaliknya. Bridge juga dipakai untuk menjembatani antara Chorus dengan Chorus yang Modulasi (naik nada dasar), sehingga Modulasi tidak terdengar ganjil. Nada yang dimainkan pada Bridge biasanya dibuat sangat berbeda dengan nada pada Verse dan Chorus. Namun tetap melihat unsur keselarasan karena fungsi Bridge itu sendiri adalah jembatan penghubung antara kedua bagian yang berbeda sehingga pergantian dari Verse ke Chorus tidak terdengar janggal. Untuk beberapa lagu ada yang menggunakan Bridge dan ada yang tidak. Lagu yang menggunakan Reff biasanya tidak menggunakan Bridge. Chorus adalah inti pesan/inti cerita dari lagu. Chorus menggunakan pola nada yang berbeda dan lebih nyaman daripada Verse, kord yang digunakan pun berbeda dengan Verse. Reffrein/Reff hampir sama dengan Chorus. Bedanya Reff lebih sederhana daripada Chorus, Reff yang bermakna pengulangan biasanya menggunakan bagian lain dari lagu (biasanya Verse) untuk diulang di bagian ini. Inilah yang sering kali tertukar, Reff dianggap Chorus dan demikian sebaliknya. Interlude merupakan bagian kosong pada lagu seperti layaknya Intro tapi berada di tengah-tengah lagu. Interlude ini bagian yang menyambungkan Verse dengan Verse atau Verse dengan Chorus. Bedanya dengan Intro Tengah adalah dari nada yang digunakan. Tidak terdapat syair dalam Interlude ini. Modulasi, Beberapa sumber ada yang menyebutnya sebagai "Overtone", yang artinya adalah perpindahan nada dasar dari suatu lagu. Jika anda pernah mendengarkan Reff/Chorus suatu lagu dan tiba-tiba Reff tersebut menjadi lebih tinggi dari sebelumnya, maka itulah yang disebut dengan Modulasi. Ending adalah bagian penutup dari sebuah lagu. Ending berfungsi agar lagu berakhir lancar, smooth, dan tidak berhenti secara mendadak. Ending bisa berupa bagian intro yang diulang, bisa juga berupa bagian akhir lagu yang diulang-ulang dan berakhir fade out (suaranya perlahan mengecil dan menghilang). Coda disebut juga "ekor" merupakan bagian akhir lagu yang berisi nada dan syair untuk menutup lagu. Berbeda dengan Bridge, Coda mengambil beberapa lirik dan nada yang sudah ada sebelumnya pada lagu serta tidak berakhir Fade Out seperti pada Ending. Outro juga merupakan akhir dari lagu yang hanya berisi instrumen musik. Nada yang digunakan berbeda dengan nada-nada sebelumnya, atau hanya memodifikasi nada sebelumnya untuk mengakhiri lagu dengan lembut dan tidak terkesan berhenti secara tiba-tiba atau janggal.




 
                                                       

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *