Chord Kunci Gitar Lelaki Cadangan T2 Lirik Lagu

                           
           

Lelaki Cadangan T2

Chord Kunci Gitar Lelaki Cadangan T2 Lirik Lagu

Kutuliskan sebuah cerita cinta segitiga Dan aku sudah pernah bilang lelaki cadangan

Dapatkan Chord kunci gitar lainnya di www.iwanrj.com.

Selain Lirik Lagu Lelaki Cadangan T2,anda juga bisa mencari chord kunci gitar dan lirik lagu lain disini.

Title: Lelaki Cadangan
Artist: T2

Intro:
Am E Am E 
(2x)
     Am

*
  Am                         Dm
Tertuliskan sebuah c’rita cinta segitiga
   G                     C
Di mana akulah yang jadi peran utama
 F                       Dm
Aku tak dapat membohongi segala rasa
 E                    Am E-Am
Aku mencintai dia dan di ri nya

#
   Am                  Dm
Nanti pukul satu dia menemui aku
  G                        C
Maka jangan kamu pasang wajah yang cemburu
   F                    Dm
Nanti bila dia datang menemui aku
  E                       Am  E Am
Maka cepat-cepat kamu ngumpet dulu

Reff:    
     Am               Dm
    Kan aku sudah pernah bilang
         G               C
    Pacarku bukan cuma kamu saja
     F            Dm
    Ku mempunyai dua hati
         E                   Am
    Yang tak bisa untuk kutinggali
     Am               Dm
    Kan aku sudah pernah bilang
           G             C
    Janganlah kamu terlalu sayang
     F                  Dm
    Dan bila nanti kau menghilang
          E               Am E Am
    Ku masih punya lelaki cadangan

Musik: Am E Am E Am

Kembali ke:
* - # - Reff

Musik:
Am Dm G C F Dm E Am
Am Dm G C F Dm E Am E Am

Kembali ke: Reff (2x)

Am   E      Am     E       Am    E
Aah… lelaki cadangan… ooh…  lelaki cadangan…
       Am    E          Am
Lelaki cadangan… lelaki cadangan….

(*)

Berikut elemen-elemen yang membentuk struktur (kerangka) lagu (dalam musik populer modern): Intro/Introduction. Intro adalah awal dari sebuah lagu yang merupakan pengantar lagu tersebut. Verse adalah pengantar sebuah lagu sebelum lagu masuk ke bagian Chorus, bisa juga disebut bait. Bridge ini biasanya dipakai untuk menjembatani antara bagian-bagian lagu. Misalnya menjembatani antara Chorus dengan Verse atau sebaliknya. Bridge juga dipakai untuk menjembatani antara Chorus dengan Chorus yang Modulasi (naik nada dasar), sehingga Modulasi tidak terdengar ganjil. Nada yang dimainkan pada Bridge biasanya dibuat sangat berbeda dengan nada pada Verse dan Chorus. Namun tetap melihat unsur keselarasan karena fungsi Bridge itu sendiri adalah jembatan penghubung antara kedua bagian yang berbeda sehingga pergantian dari Verse ke Chorus tidak terdengar janggal. Untuk beberapa lagu ada yang menggunakan Bridge dan ada yang tidak. Lagu yang menggunakan Reff biasanya tidak menggunakan Bridge. Chorus adalah inti pesan/inti cerita dari lagu. Chorus menggunakan pola nada yang berbeda dan lebih nyaman daripada Verse, kord yang digunakan pun berbeda dengan Verse. Reffrein/Reff hampir sama dengan Chorus. Bedanya Reff lebih sederhana daripada Chorus, Reff yang bermakna pengulangan biasanya menggunakan bagian lain dari lagu (biasanya Verse) untuk diulang di bagian ini. Inilah yang sering kali tertukar, Reff dianggap Chorus dan demikian sebaliknya. Interlude merupakan bagian kosong pada lagu seperti layaknya Intro tapi berada di tengah-tengah lagu. Interlude ini bagian yang menyambungkan Verse dengan Verse atau Verse dengan Chorus. Bedanya dengan Intro Tengah adalah dari nada yang digunakan. Tidak terdapat syair dalam Interlude ini. Modulasi, Beberapa sumber ada yang menyebutnya sebagai "Overtone", yang artinya adalah perpindahan nada dasar dari suatu lagu. Jika anda pernah mendengarkan Reff/Chorus suatu lagu dan tiba-tiba Reff tersebut menjadi lebih tinggi dari sebelumnya, maka itulah yang disebut dengan Modulasi. Ending adalah bagian penutup dari sebuah lagu. Ending berfungsi agar lagu berakhir lancar, smooth, dan tidak berhenti secara mendadak. Ending bisa berupa bagian intro yang diulang, bisa juga berupa bagian akhir lagu yang diulang-ulang dan berakhir fade out (suaranya perlahan mengecil dan menghilang). Coda disebut juga "ekor" merupakan bagian akhir lagu yang berisi nada dan syair untuk menutup lagu. Berbeda dengan Bridge, Coda mengambil beberapa lirik dan nada yang sudah ada sebelumnya pada lagu serta tidak berakhir Fade Out seperti pada Ending. Outro juga merupakan akhir dari lagu yang hanya berisi instrumen musik. Nada yang digunakan berbeda dengan nada-nada sebelumnya, atau hanya memodifikasi nada sebelumnya untuk mengakhiri lagu dengan lembut dan tidak terkesan berhenti secara tiba-tiba atau janggal.




 
                                                       

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *